Makanan “Bikini” Bikin Geger, HLKI Desak Produsennya Ditangkap

Makanan “Bikini” Bikin Geger, HLKI Desak Produsennya Ditangkap

156

1023046FB-IMG-1470278291389780x390

Masyarakat digegerkan dengan beredarnya camilan bernama “Bikini” (Bihun Kekinian). Keberadaan camilan itu menuai pro dan kontra lantaran bentuk kemasan yang berbau pornografi.

Pada bungkusnya, makanan ringan itu bergambar seorang wanita yang memakai bikini lengkap dengan tulisan “remas aku”.

Ketua Umum Himpunan Lembaga Konsumen Indonesia (HLKI) Jabar, Banten, dan DKI Jakarta Firman Turmantara mendesak agar pemerintah segera menangkap produsen camilan tersebut.

“Jelas bahwa produk ini memiliki unsur pornografi. Pelaku usaha ini tidak semata-mata mencari keuntungan materi, tetapi diduga kuat mereka berupaya membangun perpustakaan pornografi (porn library) atau memori porno di otak anak,” kata Firman melalui pesan singkat, Kamis (4/8/2016).

“Oleh karena itu, aparat atau dinas terkait harus segera bertindak menangkap dan mengadili pelaku,” katanya.

Dia menilai, penerapan konten pornografi dalam produk makanan berpotensi merusak generasi bangsa.

Sebab itu, lanjut dia, pemerintah tak boleh kecolongan lagi terhadap peredaran produk makanan yang memuat konten pornografi.

“Beredarnya produk makanan ini bisa merupakan siasat dari para pelaku jaringan industri pornografi melalui pembuatan produk makanan. Sebelumnya sudah produk yang berbau pornografi seperti kasus permen cinta, cokelat yang di-bundling kondom, dan sebagainya, kini dalam bentuk Bikini (Bihun Kekinian),” katanya.

Dari penelusuran Kompas.com, camilan itu dibuat oleh Camilindo Bandung-Indonesia. Produk itu dijual secara online dan telah tersebar ke kota besar di Indonesia.

Comment

SHARE

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY